KELADI TIKUS DAPAT MEMBANTU KESIHATAN KE ARAH YANG LEBIH BAIK

Sejarah Keladi Tikus

Tanaman Keladi Tikus (Typhonium Flagelliforme) adalah tanaman sejenis talas setinggi 25cm hingga 30cm.  Ianya termasuk tumbuhan semak, menyukai tempat yang lembab yang tidak terkena cahaya matahari secara langsung.  Tanaman berbatang basah ini biasanya tumbuh di tempat terbuka pada ketinggian 1,000 meter di atas permukaan laut.  Bentuk daunnya bulat dengan hujung runcing berbentuk jantung.  Warnanya hijau segar.

Setelah membaca satu penulisan sseorang wanita yang menyatakan suaminya telah sembuh dengan menggunakan tumbuhan ini, kajian makmal telah dijalankan oleh seorang ahli botani dari Malaysia, Prof Dr Chris K.H. Teo, Dip Agric (Hons), MS, PhD yang juga pengasas Canser Care Penang, Malaysia.  Sejak tahun 1995 beliau meneliti tanaman ini, hasilnya menunjukkan Typhonium Flagelliforme membantu detoxifikasi jaringan darah.  Ramuan ini mengandungi Ribosome Inacting Protien (RIP), zat antioksidan dan zat antikurkumin.  Kombinasi ketiga zat dalam ramuan tersebut menghasilkan stimulasi penguatan sel dalam kekebalan tubuh untuk melawan sel kanser.

Beberapa tahun kemudian selepas penelitian dan kajian, keladi tikus menjadi perbincangan hangat di kalangan ahli perubatan alami atau kimia, lebih-lebih lagi setelah didapati ada pesakit yang sembuh dari penyaki kanser kerana mengamalkan tanaman ini, seperti yang diceritakan oleh Drs. Pattopai, Pensiunan Department Pertanian yang juga menjadi orang pertama yang menemukan tanaman ini di Indonesia.

Isterinya menderita penyakit kanser tahap 3 dan telah menjalani kimoterapi.  Betapa beratnya menanggung rawatan kemoterapi, akhirnya Pattopai mencari ubat alternatif sampailah ke Malaysia.  Di Malaysia tanpa sengaja ia menjumpai sebuah buku yang membahas tentang khasiat keladi tikus karya Prof Chris Teo.  Setelah kembali ke Indonesia ia segera mencari tanaman tersebut yang akhirnya ditemui di Pekalongan, Jawa Tengah.

Tanpa mengambil masa yang panjang Drs. Pattopai terus mengamalkan ramuan tersebut sebagaimana yang dianjurkan dalam buku tersebut.  Setelah mengamalkan herba keladi tikus, perlahan-lahan isteri Pattopai mulai mengalami penurunan kesan sampingan kemoterapi.  Rambutnya tidak lagi gugur dan selera makannya kembali puleh.  Setelah tiga bulan pengubatan, Drs. Pattopai memeriksa isterinya ke doktor dan hasilnya mendapati ianya negatif kanser.

Beberapa orang kalangan perubatan mengingatkan penggunaan tanaman herba ini memang tidak ragu-ragu lagi akan khasiatnya.  Di Cina tanaman ini telah diteliti oleh beberapa orang penyelidik seperti dari Quangxi Institute of Traditional Medical and Pharmaceutical Sciences, Nanning iaitu Ahli Kimia Natural, Angela Riwu Kaho PhD.  Penelitian dan kajian ini dibuat ialah untuk mengetahui efek farmkologisnya dan mendapati ekstrak Typhonium Flagelliforme memang mengandungi zat anti kanser.

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>